Muslim Fashion Festival 2020 Berlangsung Meriah

  • Bagikan
Muffest
Cloud Hosting Indonesia

JAKARTA.SRIBERNEWS–Muslim Fashion Festival 2020 (MUFFEST) persembahan Indonesia Fashion Chamber (IFC) dan Dyandra Promosindo resmi dibuka Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki di Jakarta Convention Centre, Jakarta, Kamis (20/2/2020).

Saat membuka MUFFEST , Teten Masduki didampingi Josua Puji Mulia Simanjuntak (Staf Ahli Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif), Gati Wibawaningsih (Dirjen Industri Kecil dan Menengah Kemenperin, Ali Charisma ( National Chairman Indonesian Fashion Chamber), Hendra Noor Saleh ( Presiden Direktur Dyandra Promosindo), dan perwakilan sponsor MUFFEST 2020.

DomaiNesia

MUFFEST 2020 dilaksanakan selama empat hari ( 20 – 23 Februari 2020 )di dengan mengusung tema Fashionable People for Sustainable Planet.

Ali Charisma, National Chairman Indonesian Fashion Chamber, mengatakan tema ini ingin menekankan pada kiprah para desainer untuk makin peduli pada fashion yang yang ramah lingkungan.

Baca Juga:  Juliari Batubara Tersangka, Muhajir Effendy Ditunjuk Jadi Mensos

“Walaupun hal tersebut tidak mudah karena masih banyak produk yang berbahan kimia, namun para desainer terus berupaya untuk meningkatkan penggunaan bahan-bahan alami dan ramah lingkungan,” katanya.

Acara ini menghadirkan 117 desainer ternama tanah air, 400 exhibitors serta diramaikan dengan ragam acara pendukung seperti talkshow, seminar, exhibition retail (B2C) dan lain-lain.

Acara pembukaan kali ini juga diramaikan dengan fashion dari beberapa desainer yang ambil bagian pada MUFFEST 2020 seperti Olivia Soesanto, Dyah Ayu Wulansari, Cut Eriva, Aji Suropati, Aninda Nazmi, Ray Anjas, Lania Rakhmawati, dan lain-lain.

Gelaran fashion show perdana ini sukses menyita perhatian para pengunjung yang memadati ruangan acara pembukaan.

Summer Albarcha, fashion influencer kenamaan dari New York, Amerika Serikat, dijadwal tampilnya Jumat (21/2).

Baca Juga:  Penangkapan Munarman, Amnesty International Indonesia: Densus 88 Langgar HAM

Teten mengatakan
MUFFEST merupakan langkah nyata dari penyelenggara dan industri fashion muslim untuk menjadi Indonesia sebagai pusat mode muslim dunia.

Indonesia juga memiliki pelaku produk muslim yang potensial dan masih bisa dikembangkan lagi. Industri fashion muslim merupakan bagian dari sektor industri tekstil dan produk tekstil (TPT) yang memiliki kinerja yang cukup baik bagi perekonomian nasional.

Pada 2019, nilai ekspor produk TPT nasional mencapai US$12,9 miliar.

“Laporan The State Global Islamic Economy menyatakan konsumsi fashion muslim dunia saat ini mencapai US$ 270 miliar atau setara Rp 3.830 triliun. Di Indonesia, konsumsi fahion muslim mencapai US$20 miliar dengan pertumbuhan industri mencapai sekitar 18% per tahun,” ujar Teten.

Mengutip laporan tersebut, ia mengatakan lembaga tersebut juga memproyeksi konsumsi busana muslim akan terus meningkat dengan laju pertumbuhan lima persen setiap tahunnya. Dengan begitu, konsumsi busana muslim dunia diperkirakan mencapai US$ 361 miliar pada 2023.

Baca Juga:  Riza Patria Resmi Wagub DKI Jakarta

“Pelaku fashion harus memanfaatkan potensi ini agar Indonesia tidak hanya menjadi konsumen produk muslim, tetapi juga sebagai produsen,” tegas Teten.

Sementara itu, National Chairman Indonesian Fashion Chamber, Ali Charisma, dalam sambutan pembukanya kembali menegaskan peran industri fashion melalui MUFFEST sebagai medium untuk melakukan kampanye ramah lingkungan.

“Makin hari semakin banyak desainer yang membatasi atau mengurangi sampah hasil industri seperti kain sisa, sampah pewarnaan bahan, dan lain-lain. Hal ini merupakan komitmen para pelaku industri untuk semakin ramah lingkungan demi masa depan yang lebih baik,” kata Ali. Hers

DomaiNesia
OkeStore Theme
  • Bagikan