Kelola dan Daur Ulang Sampah, Kota Tegal Ajak Masyarakat dan Kota-kota di Indonesia Dorong Ekonomi Sirkular

  • Bagikan
acara vector1
Cloud Hosting Indonesia

SRIBERNEWS– Setelah peresmian pusat daur ulang sampah yang berlokasi di Kelurahan Mintaragen pada 24 Februari lalu, Pemerintah Kota (Pemkot) Tegal bersama PT Trinseo Materials Indonesia dan PT Kemasan konsisten menjalankan program “Yok Yok Ayok Daur Ulang!” yang didukung berbagai organisasi, seperti Asosiasi Industri Olefin, Aromatik & Plastik Indonesia (INAPLAS), Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI), Ikatan Pemulung Indonesia (IPI), dan Responsible Care® Indonesia.
Salah satunya menggelar webinar bertajuk “Upaya Kelola Sampah dan Daur Ulang Kota Tegal dalam Mendorong Ekonomi Sirkular” yang dipandu Hanggara Sukandar, Sustainability Director dari Responsible Care® Indonesia, pada Senin, 29 Maret 2021. Bahasan kali ini berfokus pada upaya pengelolaan dan daur ulang sampah dalam mendorong ekonomi sirkular.

Kali ini Pemkot Tegal mengajak masyarakat dan pemerintah di kota-kota lain untuk turut serta menjalankan program pengelolaan dan daur ulang sampah, terutama sampah plastik.

DomaiNesia

“Volume sampah yang tidak terkelola dengan baik dan banyaknya sampah yang berakhir di TPA masih menjadi permasalahan yang disebabkan oleh belum adanya optimalisasi dalam mengelola dan mendaur ulang sampah plastik di negeri ini,” kata Wakil Wali Kota Tegal, Muhammad Jumadi.

jumadi menjelaskan, berdasarkan data yang dikumpulkan Pemkot Tegal, tercatat setiap hari warga Kota Tegal menghasilkan hingga 250- ton sampah, di mana 30% diantaranya merupakan sampah plastik, sebesar 214-ton total timbunan sampah, serta 16-ton volume sampah anorganik. Dari jumlah tersebut, sebanyak 10- ton volume sampah dapat dikelola menjadi kompos di TPST/TPS 3R, serta 10-ton akan diolah menjadi briket sebagai substitusi batu bara.

Baca Juga:  Bayar LRT Sumsel Mulai Gunakan LinkAja

“Dengan adanya pusat daur ulang sampah diharapkan akan membantu mengurangi besarnya volume sampah, terutama sampah plastik ke TPA, dan juga mampu berperan dalam mencapai ekonomi sirkular,” katanya.

Saat ini program pengelolaan dan daur ulang sampah sudah dilaksanakan di TPS 3R kelurahan Mintaragen. Untuk ke depannya, Kota Tegal menargetkan program ini juga dapat dilaksanakan pada tingkat rumah tangga, sehingga hanya sampah-sampah residu yang kemudian akan diolah menjadi briket substitusi batu bara.

“Melalui edukasi yang tidak pernah putus, kami memaparkan kegiatan-kegiatan daur ulang sampah, misalnya cara mendaur ulang sampah plastik menjadi kerajinan tangan,” kata Jumadi.
Hasil kerajinan ini kemudian ternyata cukup diminati pembeli. Dengan demikian sampah-sampai ini emiliki nilai ekonopmis.
Jumadi berharap langkah yang sudah mereka lakukan juga diikuti masyarakata dan kota-kota lain di Indonesia.

Masih banyak anggapan yang beredar di masyarakat bahwa produk ramah lingkungan merupakan produk yang dapat terurai secara alami, sehingga hal ini menggiring masyarakat berasumsi bahwa produk yang tidak dapat terurai secara alami merupakan produk yang tidak ramah lingkungan.

Baca Juga:  SOUNDTRACK IMPERFECT: Karier, Cinta & Timbangan

Menanggapi permasalahan tersebut, Wahyudi Sulistya, Sekretaris Jenderal Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI) menjelaskanmasyarakat tidak bisa mengandalkan alam atau lingkungan untuk mengurai sampah plastik. Mulai dari diri sendiri, bisa dari skala rumah tangga.

“Pada kondisi seperti sekarang, masyarakat harus belajar untuk mengelola, memilah-milah jenis sampah dan juga mendaur ulang sampah plastik untuk turut mendorong ekonomi sirkular,” katanya.

Mendukung pernyataan Wahyudi, Hery Yusamandra, Program Manajer dari Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI), menjelaskan bahwa saat ini teknologi sudah semakin canggih dengan ketersediaan mesin yang dapat mengolah sampah plastik dalam waktu yang singkat menjadi produk baru, misalnya briket melalui mesin predator sampah yang sudah dijalankan oleh pusat daur ulang sampah plastik Kota Tegal.

Responsible Care® Indonesia (RCI), sebagai salah satu organisasi pendukung program “Yok Yok Ayok Daur Ulang!” yang diwakili oleh Edi Rivai, Chairman dari Responsible Care®Indonesia mengatakan ekonomi sirkular bertujuan untuk memaksimalkan siklus penggunaan material untuk meminimalisir produksi sampah dengan recovering dan menggunakan kembali berbagai macam produk dan material berulang kali secara sistematik.

Baca Juga:  Unjuk Rasa UU Ciptaker di Serang Rusuh

Edi mengakuia penerapan pengelolaan dan daur ulang sampah plastik di Indonesia memiliki berbagai tantangan, mulai dari hal teknis dimana penggunaan multi-material membuat sulit untuk didaur ulang, infrastruktur yang masih minim, kebiasaan konsumen yang masih buruk, dan juga regulasi pemerintah kontra produktif.

Implementasi daur ulang sampah bisa dimulai dari pemilihan sampah yang berasal dari sumbernya.

“Implementasi Zero Waste Office Management pada Head Office dan Pabrik bisa dilakukan untuk mengurangi sampah yang tidak terkelola dan kemudian menumpuk di TPA,” ujar Edi.

Sampah yang telah terpilah akan dikumpulkan dan dikelola secara terpisah sesuai dengan jenis material masingmasing. Adapun sistem ini telah dijalankan oleh salah satu anggota RCI dan tercatat bahwa pada periode Januari – September 2020 berhasil mengurangi sampah sebanyak 53% ke TPA,” tutup Edi.

Permasalahan sampah yang sedang dihadapi oleh masyarakat Indonesia sudah memiliki solusi, yaitu pengelolaan dan daur ulang sampah. Bagaimana proses memilah sampah harus dilakukan dari skala yang paling kecil, yaitu rumah tangga. Dengan demikian, setiap instansi yang berkaitan dengan tata kelola sampah akan lebih dimudahkan untuk proses berikutnya, yaitu daur ulang. HERS/S1

DomaiNesia
OkeStore Theme
  • Bagikan